Blockchain dalam Pertanian

Teknologi blockchain memiliki potensi untuk merevolusi industri pertanian dengan pengembangan startup agtech dan agritech yang membuka jalan menuju sistem pangan yang lebih berkelanjutan dan transparan. Penggunaan blockchain di bidang pertanian menciptakan pasar yang lebih adil dan lebih efisien dengan mengurangi aktivitas penipuan, meningkatkan kecepatan transaksi, dan memberikan kontrol yang lebih besar kepada para petani atas hasil panen mereka. Diperkirakan bahwa ukuran inovasi blockchain di pasar pertanian akan tumbuh menjadi $400+ juta pada tahun 2023.

Berbagai jenis penggunaan blockchain di bidang pertanian
9 proyek & startup pertanian blockchain

Teknologi Blockchain memasuki pertanian modern

Terdapat beberapa jenis teknologi blockchain yang diterapkan dalam industri pertanian. Ini termasuk:

  • Pelacakan dan penelusuran rantai pasokan: Salah satu area yang paling signifikan adalah optimalisasi rantai pasokan makanan. Blockchain dapat memastikan bahwa asal-usul produk makanan dapat dilacak, membangun loyalitas dan kepercayaan pelanggan terhadap produk tersebut. Raksasa ritel seperti Walmart, Unilever, dan Carrefour telah menggunakan blockchain untuk melacak tempat asal produk makanan, memangkas waktu yang dibutuhkan untuk melacak asal makanan dari hampir seminggu menjadi hanya dua detik. Dengan memberdayakan pengecer untuk mengisolasi produk yang berbahaya dengan cepat, blockchain mengurangi risiko bahaya bagi manusia, membantu memastikan kualitas dan keamanan produk pertanian, serta mencegah penipuan dan pemalsuan (terutama di bidang pertanian organik & rantai pasokan).
    Permintaan akan produk organik dan lokal terus meningkat, dan blockchain memungkinkan konsumen untuk memverifikasi perjalanan produk mereka, melacaknya dari peternakan hingga ke meja makan. Blockchain juga menyediakan data tentang kapan suatu produk dipanen dan diproduksi serta siapa yang memproduksinya, menunjukkan kepada konsumen di ladang mana daging sapi yang diberi makan rumput dibesarkan dalam hitungan detik.

  • Pembiayaan dan pembayaran pertanian: Teknologi Blockchain dapat digunakan untuk memfasilitasi transaksi keuangan di industri pertanian, seperti pinjaman, asuransi, dan pembayaran. Hal ini dapat membantu meningkatkan akses keuangan bagi petani dan pemangku kepentingan lainnya, serta mengurangi risiko penipuan dan korupsi. Teknologi buku besar yang terdesentralisasi diposisikan secara unik untuk menyederhanakan proses transaksi dan menyamakan kedudukan bagi para petani dan penanam tanaman berskala kecil.

  • Manajemen data pertanian: Teknologi Blockchain dapat digunakan untuk mengelola dan berbagi data dalam industri pertanian, seperti informasi mengenai cuaca, kondisi tanah, dan hasil panen. Hal ini dapat membantu meningkatkan efisiensi dan produktivitas pertanian, serta mendukung pengambilan keputusan dan penelitian.

  • Asuransi tanaman: Kontrak pintar memiliki aplikasi unik dalam bentuk membantu petani mengasuransikan hasil panen mereka dan mengklaim kerusakan pada perusahaan asuransi. Dengan anomali cuaca yang tidak dapat diprediksi sehingga sulit untuk memperkirakan dan melaporkan kerugian dengan cepat, blockchain memberikan solusi. Kontrak pintar yang disesuaikan memicu klaim kerusakan melalui perubahan kondisi cuaca, memudahkan proses bagi petani dan perusahaan asuransi.

Secara keseluruhan, ada banyak cara yang berbeda untuk menerapkan teknologi blockchain dalam industri pertanian, dan ini adalah area inovasi dan pengembangan yang sedang berlangsung.

Bitcoin adalah salah satu dari beberapa kata selain 'agtech' atau 'Tesla' atau 'iPhoneX' yang ada di mulut semua orang terlepas dari profesi atau usia mereka. Bitcoin seperti yang kita ketahui adalah mata uang kripto dan menggunakan 'Teknologi Blockchain'. Jadi, bagaimana sebuah teknologi yang mendukung mata uang kripto dapat menjadi fase revolusi berikutnya di bidang pertanian?

Nah, untuk mengetahui lebih banyak tentang hal ini, kita mulai dengan istilah 'teknologi Blockchain'. Blockchain adalah sebuah platform teknologi yang digunakan sebagai alat untuk mentransfer berbagai informasi dan data, peer to peer tanpa infiltrasi dari institusi atau pemerintah manapun. Pertukaran ini dicatat dalam sebuah buku besar dan dapat diakses oleh setiap anggota blockchain. Meskipun terdengar seperti pelanggaran privasi, namun sebenarnya ini adalah sebuah langkah keamanan. Meskipun transaksi tersedia secara terbuka, detail dari orang tersebut tetap terenkripsi. Selain itu, semua alamat dari setiap transaksi dicatat dan disimpan di dalam dompet untuk referensi di masa depan. Alamat dan enkripsi setiap transaksi ini membantu membuat sistem aman dan terlindungi dari penipuan dunia maya. Ini mungkin terlihat seperti aspek keuangan tetapi secara umum cara kerja struktur Blockchain yang diterapkan di bidang pertanian juga.

Transparansi dalam Rantai Makanan

Dunia sedang bergerak menuju era makanan organik dan Bio dalam pola makan sehari-hari. Namun, yang masih menjadi tantangan adalah keaslian produk-produk ini sebelum ditandai sebagai organik atau Bio. Saat ini, tidak mudah untuk memeriksa kredibilitas produk organik di tingkat konsumen. Meskipun untuk mengatasi masalah seperti itu, sertifikasi tampaknya menjadi solusi tetapi hal ini menyebabkan kenaikan harga bahan makanan ini, yang sudah berada di ujung atas harga dan karenanya, menjadi tidak layak. Tetapi, dengan Blockchain, sistem pasokan dari pertanian ke grosir ke pengecer atau vendor dan akhirnya ke konsumen dapat menjadi sepenuhnya transparan dan mudah diakses menggunakan aplikasi seluler.

Perusahaan-perusahaan seperti Agriledger, FarmShare, Agridigital, dan Provenance bekerja di bidang pertanian blockchain dan membantu para petani, vendor, dan konsumen untuk melakukan bisnis secara transparan. Hal yang paling penting dari teknologi ini adalah, teknologi ini melacak makanan Anda dari pertanian hingga sampai ke tangan Anda tanpa gangguan di antaranya. Selain itu, jika makanan rusak selama pengangkutan, maka makanan tersebut dapat ditelusuri kembali ke sumbernya dan langkah-langkah yang diperlukan dapat diambil untuk mengidentifikasi kemacetan dan menghindari kerusakan pada produk makanan di masa depan. Hal ini menghemat banyak uang dan lebih banyak makanan yang sampai ke pasar, menjaga harga tetap terkendali dan membantu menjaga rasio penawaran-permintaan.

Menurut WHO, sekitar 400.000 orang meninggal di seluruh dunia akibat kontaminasi makanan setiap tahunnya. Pada bulan Agustus 2017, beberapa batch telur dipengaruhi oleh insektisida fipronil, yang berbahaya bagi kesehatan seperti yang diindikasikan oleh WHO. Karena hal ini, Belanda, Belgia, dan Jerman sangat terpengaruh, sehingga memaksa supermarket untuk berhenti menjual semua telur. Bahan makanan yang terinfeksi tersebut dapat disortir dan dikeluarkan dari rak dengan melacak asal-usulnya menggunakan teknologi Blockchain, yang menyimpan data semua transaksi di seluruh rantai pasokan.

Cara untuk melacak asal usul

Ada beberapa cara untuk melacak asal-usul, atau asal-usul, makanan. Beberapa metode yang paling umum meliputi:

  • Menggunakan kode batang atau kode QR: Banyak produk makanan diberi label dengan barcode atau kode QR yang dapat dipindai untuk mengakses informasi tentang produk tersebut, seperti asal, bahan, dan tanggal produksi.

  • Tes DNA: Pengujian DNA adalah metode ilmiah yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi karakteristik genetik unik dari suatu organisme, seperti tanaman atau hewan. Teknologi ini dapat digunakan untuk memverifikasi keaslian dan asal produk makanan, seperti daging, ikan, atau hasil bumi.

  • Sertifikasi dan pelabelan: Beberapa produk makanan disertifikasi oleh organisasi independen yang memverifikasi asal produk, metode produksi, dan faktor lainnya. Sertifikasi ini dapat ditunjukkan pada label produk, sehingga konsumen dapat dengan mudah mengidentifikasi produk yang memenuhi standar tertentu.

  • Nah, sekarang kami juga memiliki teknologi blockchain: Blockchain adalah jenis buku besar digital yang memungkinkan informasi direkam dan dibagikan dengan aman di antara banyak pihak. Teknologi ini dapat digunakan untuk membuat "lacak balak" untuk produk makanan, sehingga memungkinkan berbagai pihak dalam rantai pasokan makanan untuk melacak dan memverifikasi asal dan keaslian makanan.

Secara keseluruhan, metode-metode ini dapat membantu memastikan bahwa produk makanan diberi label secara akurat dan konsumen memiliki akses ke informasi tentang asal dan kualitas makanan yang mereka beli.

Pasar terbuka di seluruh dunia dan transparansi keuangan

Biasanya, petani tidak dapat menjual hasil panen mereka secara langsung ke konsumen dan harus melalui saluran distributor. Karena itu, mereka dieksploitasi secara finansial dan tidak dibayar dengan harga yang layak. Selain itu, transaksi Bank membutuhkan waktu lebih lama dan karenanya, pembayaran untuk petani tertunda dan mereka menjadi korban pemerasan harga di tingkat lokal. Hal ini dapat dikurangi dengan penggunaan teknologi blockchain, yang memungkinkan petani untuk menjual produk mereka secara global dengan harga yang adil dengan pembayaran yang cepat dan aman. Selain itu, dimungkinkan untuk mengawasi harga sampai mencapai pengguna akhir. Dengan demikian, memberikan transparansi dalam keuangan di setiap tingkat rantai pasokan dari produsen hingga konsumen.

9 perusahaan blockchain pertanian

Berikut ini adalah beberapa startup blockchain yang paling menjanjikan di sektor pertanian:

  • AgriLedger: Agriledger adalah solusi berbasis blockchain yang menyediakan identitas digital, akses informasi, data yang tidak dapat diubah, ketertelusuran, layanan keuangan, dan alat pencatatan kepada para peserta dalam rantai pasokan pertanian. Solusi ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi industri pertanian dengan memungkinkan petani merencanakan dan memanen secara lebih efektif, mendapatkan akses ke pasar, dan membuktikan identitas dan pendapatan mereka kepada lembaga keuangan. Solusi ini memberikan transparansi dan kepercayaan di seluruh rantai pasokan dengan memungkinkan setiap barang dilacak dari benih hingga ke konsumen. Baca lebih lanjut

  • TE-FOOD: TE-FOOD adalah end-to-end berbasis blockchain solusi ketertelusuran makanan yang menawarkan semua komponen yang diperlukan untuk menyediakan informasi makanan yang transparan dan dapat dilacak di satu tempat. Dengan lebih dari 6.000 pelanggan bisnis, 400.000 operasi per hari, dan melayani lebih dari 150 juta orang, TE-FOOD memungkinkan bisnis untuk membedakan produk mereka dari pesaing, meningkatkan efisiensi operasional, berinteraksi langsung dengan konsumen, memposisikan produk premium, mematuhi peraturan impor, dan mengotomatiskan serta mempersempit penarikan produk. Temukan TE-FOOD

  • Rantai Makanan Terbuka adalah solusi blockchain publik yang bertujuan untuk merevolusi industri makanan dengan melacak produk dari petani hingga konsumen akhir, menyediakan transparansi, efisiensi, Dan dipersonalisasi nutrisi. Solusinya adalah blockchain publik milik industri yang meningkatkan standar industri dan menyederhanakan rantai pasokan. Implementasi OFC terbesar ada di industri jus, dengan JuicyChain yang menghubungkan lebih dari 50 mitra berbeda dalam rantai pasokan. OFC memiliki token makanan yang memiliki berbagai kasus penggunaan, seperti mencegah penipuan dan spam, melacak loyalitas pelanggan, dan memungkinkan model pembayaran DeFi di industri makanan.

    Peta jalan: pada tahun 2023, mereka berencana untuk meluncurkan aplikasi konsumen Open Food Chainyang akan memiliki integrasi untuk dapat memberikan tip kepada petani, dan mereka juga akan meluncurkan dompet B2B untuk Open Food Chain, yang memungkinkan penerimaan klien korporat yang lebih mudah ke dalam platform. Juga direncanakan: Peluncuran tiga rantai industri baru untuk berbagai industri makanan, dengan fokus pada rantai pasokan minyak zaitun dan kakao.
    Pada tahun 2024, mereka berencana untuk meluncurkan Blockchain asli Rantai Makanan Terbuka V3lengkap dengan sistem validasi peer-to-peer, yang merupakan tonggak terakhir dalam peta jalan mereka. Baca lebih lanjut

  • Etherisc: Startup Blockchain Etherisc adalah platform asuransi yang terdesentralisasi yang bertujuan untuk membuat asuransi menjadi adil dan mudah diakses. Mereka membangun protokol yang memungkinkan pembuatan produk asuransi secara kolektif. Tujuan mereka adalah untuk membuat asuransi lebih murah, lebih cepat, dan lebih mudah dengan memanfaatkan kekuatan teknologi blockchain. Etherisc telah meluncurkan beberapa produk asuransi terdesentralisasi, termasuk asuransi tanaman, perlindungan penundaan perjalanan, dan asuransi risiko iklim, menggunakan umpan data Chainlink. Mereka juga bermitra dengan Acre Africa untuk menyediakan asuransi berbasis blockchain kepada lebih dari 17.000 petani Kenya. Salah satu fokus utama Etherisc adalah asuransi risiko iklim, yang membantu orang-orang yang rentan menghadapi dampak perubahan iklim. Asuransi risiko iklim itu mahal, lambat, dan kompleks. Etherisc percaya bahwa teknologi blockchain mereka yang inovatif dapat membantu membuatnya lebih murah, lebih cepat, dan lebih mudah. Mereka telah membangun produk asuransi risiko iklim yang memungkinkan petani yang rentan untuk menggunakan uang seluler untuk membeli polis dan menerima pembayaran asuransi. Peristiwa iklim yang memicu pembayaran diverifikasi melalui kontrak pintar menggunakan data yang tersedia untuk umum seperti citra satelit. Baca lebih lanjut

  • AgriDigital: AgriDigital adalah perusahaan Australia yang menggunakan teknologi blockchain untuk menyediakan penyelesaian waktu nyata untuk pengiriman biji-bijian fisik. Mereka mengeksekusi penyelesaian komoditas fisik pertama di dunia pada blockchain pada bulan Desember 2016. Dalam satu percontohan, mereka membuat hak milik digital untuk komoditas fisik dan melakukan pembayaran pada blockchain, termasuk fungsionalitas untuk memungkinkan pembayaran dalam jangka waktu 7 hari yang aman. Dalam percontohan lainnya, mereka menggunakan blockchain untuk memverifikasi sekumpulan gandum organik dengan melacak pergerakan gandum organik dari gerbang pertanian melalui pemrosesan dan penggilingan ke pelanggan ritel. Pada bulan Desember 2017, AgriDigital dan Rabobank bekerja sama untuk melakukan uji coba konsep yang berhasil mendemonstrasikan pembelian dan penjualan komoditas pada blockchain. Pelajari lebih lanjut

  • Rantai Agri: Perusahaan blockchain dengan fokus pada memfasilitasi proses pembayaran peer-to-peer dan pengolahan makanan di bidang pertanian, melewati perantara. AgriChain adalah solusi perangkat lunak yang menghubungkan dan mentransfer informasi antara peserta dalam rantai pasokan pertanian. Solusi ini menggabungkan perangkat lunak seluler untuk pertanian dan penyedia logistik dengan aplikasi web untuk administrasi bisnis untuk memberikan visibilitas menyeluruh dari rantai pasokan. Sistem ini mengotomatiskan proses pengiriman dan mengumpulkan data di setiap titik di sepanjang rantai pasokan, yang diberi cap waktu dan diperbarui secara real-time untuk semua pihak. AgriChain telah digunakan di industri ini selama tiga tahun dan memberikan solusi untuk meningkatkan rantai pasokan pertanian.

  • Ambrosus: Ambrosus adalah platform blockchain yang berfokus pada pelacakan rantai pasokan dan ketertelusuran dalam industri pertanian dan makanan. Ambrosus menggunakan kontrak pintar dan sensor untuk melacak pergerakan produk pertanian, memberikan transparansi dan akuntabilitas di seluruh rantai pasokan. Baca lebih lanjut di blog mereka

  • Matang: Startup yang menciptakan rantai pasokan makanan digital yang transparan yang memanfaatkan data makanan berkualitas untuk memetakan perjalanan makanan dan menyediakan Blockchain of Food. Perusahaan ini bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan terhadap makanan dan membangun integritas merek dengan memanfaatkan teknologi blockchain, IoT, AI, dan pembelajaran mesin untuk menggabungkan data real-time ke dalam satu dasbor untuk analisis konsumen prediktif. Mereka menyediakan wawasan data yang disesuaikan untuk klien mereka secara real-time melalui aplikasi seluler atau pengalaman desktop, dan mereka menggunakan buku besar blockchain untuk memastikan data dapat diakses setiap saat. Platform mereka memberdayakan mitra rantai pasokan makanan untuk menawarkan makanan berkualitas dan transparansi dengan melacak perjalanan makanan, mulai dari benih hingga penjualan, memastikan kepuasan konsumen. Perusahaan ini melayani produsen makanan, distributor, restoran, dan pengecer makanan, memberikan solusi untuk setiap aktor dalam rantai pasokan makanan. Twitter Ripe

Kesimpulan

Teknologi Blockchain adalah sebuah ledakan (dan sebagian juga kegagalan) di abad ke-21 dan pertanian bukan lagi bidang yang asing baginya. Namun, jalan masih panjang karena keajaiban modern ini terbentuk di atas platform internet yang masih menjadi barang mewah bagi banyak petani.

Terakhir, seperti halnya setiap hal baru, blockchain juga akan membutuhkan waktu untuk menggantikan metode bisnis pertanian konvensional. Beberapa hari atau beberapa tahun, teknologi Blockchain akan tetap ada dan mengubah cara petani berbisnis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *